Assalamu'alaikum

pink purple flowers

Minggu, 03 Oktober 2010

Kaifa Haluk Ya Nafsy???

Kaifa haluk ya nafsy?
Apa kabar wahai diriku?
Apa warna mu hari ini?
Sudah lama aku tak memperdulikan keadaan dirimu
Masih kah dirimu seperti dahulu?
Masih kah Allah menjadi kecintaan utamamu?
Masih kah nikmat iman menyertaimu?

Apa kabar wahai diriku?
Rindu rasanya aku ingin merasakan lezatnya saat melihat mu menangis saat mengingat maksiat-maksiat yang mengiringi hari-harimu.

Apa kabar wahai diriku?
Bagaimana amal-amal mu kemarin?
Apakah masih sama seperti hari ini?
Apakah kau menjadi diri yang puas dengan prestasi amal mu yang tak pernah meningkat?

Wahai hatiku …bagaimana dengan mu?
Apakah kau masih sibuk dengan impian-impian dunia dan melalaikan bekal akhiratmu?
Berapa banyak bahasa Allah yang kau baca hari ini?
Atau bahasa manusia menyempitkan perkataan mu hingga kau terlena?

Apa kabar wahai diriku?
Berapa amanah yang kau sia-siakan hari ini?
Wahai diriku….apa yang memberatkan langkah mu?
Apa yang menghalangimu untuk menambah imanmu?
Wahai diriku, betapa kau menjadi manusia yang angkuh….
Betapa dirimu selalu hanyut dalam tidur malammu yang panjang tanpa pernah menemui Rabb mu….

Wahai diriku yang bahkan tak sanggup melawan panasnya api dunia,,
Apakah panasnya jahannam sanggup kau tahan wahai diriku?
Apa yang membuat hati mu begitu mudah dikotori?
Apa yang membuat lidahmu begitu menyakiti?
Apa yang menghalangimu mendapatkan cinta Allah?

Wahai diriku…cinta mana yang kau kejar?
Wahai diriku, kebahagiaan mana yang kekal untukmu?
Wahai diriku yang egois, wahai diriku yang penuh maksiat, wahai diriku yang tak pernah bersyukur, wahai jiwa yang tamak…
Tuhan mana yang kau kira memberimu rizki?
Wahai diriku, syurga Tuhan mana yang kau harapkan?
Apa kau begitu memuja keindahan dunia yang fana
Wahai diriku yang merasa ”cakep”
Nikmat mana yang telah kau syukuri?
Jawablah wahai diriku……… 



-Perjalanan cahaya-

0 Komentarmu..:

Demi setapak print foot

Duri-duri di jalan selalu saja bertebaran tiada habisnya. Menginjaknya adalah suatu kesalahan yang lebih disayangkan. Tapi berterima kasihlah banyak2 kepada mereka yang menyapu jalanan, menyelamatkan dengan solusi tanpa banyak cakap :' *your fellow*

Beloved akhi wa ukhti