Assalamu'alaikum

pink purple flowers

Rabu, 01 Juni 2011

Jadi tetangga emang repoot pisan.. x)

Wah, bingung nih mau nyesuaikan perasaan. hari ini banyak banget kejadian menyedihkan. aduh, bikin stress banget. mana pula uas-nya kacau.. eeh, anak-anak ini sempat2nya nggudoi nih orang yang lagi BM.. haha.. lumayan berhasil kayaknya.. wkwkwkk.. (mesam-mesem dewe)


Masak ya, tadi kan ada remed fisika :'(  trus tau-tau ada honda ke sekolah. Yaa, as usual, pasti promosi DBL. nah, anak-anak tapi tetep nggak bisa pulang karena masih ada yang di tunggu-tunggu tapi nggak di tempel-tempel. yaitu hasil nilai mat sama pkn. Hehe, selain itu emang gerbangnya di gembok biar ada yang nonton tuh atraksi di lapangan. Akhirnya kita semua ke lantai 3 masjid As-Salam Smada, trus sholat dhuhur.


Selesai sholat, semuanya pada berdiri di beranda, hadap ke arah smala. Mulai deh, semua pada saling mojokin.. hehe, pasti adaaa aja yang di tunjuk2 sama anak di bawah. Dan mereka neriakin satu nama.. ********** di cari winaa.. OMG! kumat. cekcok nggak merubah ke adaan. bilang aku muna lah, salting, ewh, ngemengepe sih? hoho.. dari pada ketiban malu, mending aku nurunin kepala deh dari sana. >_< Hahaa.. nggak nyangka dan kaget, teriakan ini di respon. ada anak 2 perempuan, ngelambai-lambai ke kita.. dadah-dadah.. Ya Rabbi.. siapa pula itu? mane keliatan?? penasaran, aku pun membranikan diri ngintip. ah, nggak kenal. Santai kalo gitu. dengan santainya, aku berdiri.. dan Dowewengg!! ada anak cowok? pakai jaket, dan ikutan ikutan dadah ke kita. emang sih nggak jelas itu siapa. Tapi kayaknya aku jadi tau.. Siapa lagi coba?? Tidaaakk... ah, mangkelno ini anak-anak... xP.. seribu kali tingkah konyolku gara-gara anak2 ini, jadi konangan dia, dan dia malah ketawa-ketiwi. Zzzz.. weleeh, mau taruh dimana nih muka? tapi aku jadi berhasil ngakak-ngakak.. hahahaa..


Belum juga satu kelar, anak di sebelahku yang cerewetnya ampun-ampunan ini malah ngganti nyebut satu nama lagi. Aaaaarghh.. tidaakk, lebih baik aku pergi aja deh dari situ. Lapangan smada aja daah.. =D

0 Komentarmu..:

Demi setapak print foot

Duri-duri di jalan selalu saja bertebaran tiada habisnya. Menginjaknya adalah suatu kesalahan yang lebih disayangkan. Tapi berterima kasihlah banyak2 kepada mereka yang menyapu jalanan, menyelamatkan dengan solusi tanpa banyak cakap :' *your fellow*

Beloved akhi wa ukhti